Archive for November, 2010

Kerajaan Tanah Hitu

Kerajaan Tanah Hitu adalah sebuah kerajaan Islam yang terletak di Pulau Ambon, Maluku. Kerajaan ini memiliki masa kejayaan antara 1470-1682 dengan raja pertama yang bergelar Upu Latu Sitania (raja tanya) karena Kerajaan ini didirikan oleh Empat Perdana yang ingin mencari tahu faedah baik dan tidak adanya Raja. Kerajaan Tanah Hitu pernah menjadi pusat perdagangan rempah-rempah dan memainkan peran yang sangat penting di Maluku, disamping melahirkan intelektual dan para pahlawan pada zamannya. Beberapa di antara mereka misalnya adalah Imam Ridjali, Talukabessy, Kakiali dan lainnya yang tidak tertulis didalam Sejarah Maluku sekarang, yang beribu Kota Negeri Hitu. Kerajaan ini berdiri sebelum kedatangan imprialisme barat ke wilayah Nusantara.

Kerajaan ini memiliki hubungan erat dengan barbagai kerajaan Islam di Pulau Jawa seperti Kesultanan Tuban, Kesultanan Banten, Sunan Giri di Jawa Timur dan Kesultanan Gowa di Makassar seperti dikisahkan oleh Imam Rijali dalam Hikayat Tanah Hitu, begitu pula hubungan antara sesama kerajaan Islam di Maluku (Al Jazirah Al Muluk; semenanjung raja-raja) seperti Kerajaan Huamual (Seram Barat), Kerajaan Iha (Saparua), Kesultanan Ternate, Kesultanan Tidore, Kesultanan Jailolo dan Kerajaan Makian.

Kata Perdana adalah asal kata dari Bahasa Sansekerta artinya Pertama. Empat Perdana adalah empat kelompok yang pertama datang di Tanah Hitu, pemimpin dari Empat kelompok dalam bahasa Hitu disebut Hitu Upu Hata atau Empat Perdana Tanah Hitu.

Kedatangan Empat Perdana merupakan awal datangnya manusia di Tanah Hitu sebagai penduduk asli Pulau Ambon. Empat Perdana Hitu juga merupakan bagian dari penyiar Islam di Maluku. Kedatangan Empat Perdana merupakan bukti sejarah syiar Islam di Maluku yang di tulis oleh penulis sejarah pribumi tua maupun Belanda dalam berbagai versi seperti Imam Ridjali, Imam Lamhitu, Imam Kulaba, Holeman, Rumphius dan Valentijn.

Orang Alifuru adalah sebutan untuk sub Ras Melanesia yang pertama mendiami Pulau Seram dan menyebar ke Pulau-Pulau lain di Maluku, adapun Alifuru berasal dari kata Alif dan kata Uru, Kata Alif adalah Abjad Arab yang pertama sedangkan kata Uru’ berasal dari Bahasa Tana yang artinya Orang maka Alifuru artinya Orang Pertama.

Kedatangan Empat Perdana itu ke Tanah Hitu secara periodik :

1. Pendatang Pertama adalah Pattisilang Binaur dari Gunung Binaya (Seram Barat) kemudian ke Nunusaku dari Nunusaku ke Tanah Hitu, tahun kedatangannya tidak tertulis.
Mereka mendiami suatu tempat yang bernama Bukit Paunusa, kemudian mendirikan negerinya bernama Soupele dengan Marganya Tomu Totohatu. Patisilang Binaur disebut juga Perdana Totohatu atau Perdana Jaman Jadi.
2. Pendatang Kedua adalah Kiyai Daud dan Kiyai Turi disebut juga Pattikawa dan Pattituri dengan saudara Perempuannya bernama Nyai Mas.
* Menurut silsilah Turunan Raja Hitu Lama bahwa Pattikawa, Pattituri dan Nyai Mas adalah anak dari :
Muhammad Taha Bin Baina Mala Mala bin Baina Urati Bin Saidina Zainal Abidin Baina Yasirullah Bin Muhammad An Naqib, yang nasabnya dari Ali bin Abi Thalib dan Fatimah binti Rasulullah.
Sedangkan Ibu mereka adalah asal dari keluarga Raja Mataram Islam yang tinggal di Kerajaan Tuban dan mereka di besarkan disana (menurut Imam Lamhitu salah satu pencatat kedatangan Empat perdana Hitu dengan aksara Arab Melayu 1689), Imam Rijali (1646) dalam Hikayat Tanah Hitu menyebutkan mereka orang Jawa, yang datang bersema kelengkapan dan hulubalangnya yang bernama Tubanbessi, artinya orang kuat atau orang perkasa dari Tuban.
Adapun kedatangan mereka ke Tanah Hitu hendak mencari tempat tinggal leluhurnya yang jauh sebelum ke tiga perdana itu datang. Ia ke Tanah Hitu yaitu pada Abad ke X masehi, dengan nama Saidina Zainal Abidin Baina Yasirullah (Yasirullah Artinya Rahasia Allah) yang menurut cerita turun temurun Raja Hitu Lama bahwa beliau ini tinggal di Mekah, dan melakukan perjalan rahasia mencari tempat tinggal untuk anak cucunya kelak kemudian hari, maka dengan kehendak Allah Ta’ala beliau singgah di suatu tempat yang sekarang bernama Negeri Hitu tepatnya di Haita Huseka’a (Labuhan Huseka’a).
* Disana mereka temukan Keramat atau Kuburan beliau, tempatnya diatas batu karang. Tempat itu bernama Hatu Kursi atau Batu Kadera (Kira-Kira 1 Km dari Negeri Hitu). Peristiwa kedatangan beliau tidak ada yang mencatat, hanya berdasarkan cerita turun – temurun.
* Perdana Tanah Hitu Tiba di Tanah Hitu yaitu di Haita Huseka’a (Labuhan Huseka’a) pada tahun 1440 pada malam hari, dalam bahasa Hitu Kuno disebut Hasamete artinya hitam gelap gulita sesuai warna alam pada malam hari.
* Mereka tinggal disuatu tempat yang diberi nama sama dengan asal Ibu mereka yaitu Tuban / Ama Tupan (Negeri Tuban) yakni Dusun Ama Tupan/Aman Tupan sekarang kira-kira lima ratus meter di belakang Negeri Hitu, kemudian mendirikan negerinya di Pesisir Pantai yang bernama Wapaliti di Muara Sungai Wai Paliti.
* Perdana Pattikawa disebut juga Perdana Tanah Hitu atau Perdana Mulai artinya orang yang pertama mendirikan negerinya di Pesisir pantai, nama negeri tersebut menjadi nama soa atau Ruma Tau yaitu Wapaliti dengan marganya Pelu.
3. Kemudian datang lagi Jamilu dari Kerajaan Jailolo . Tiba di Tanah Hitu pada Tahun 1465 pada waktu magrib dalam bahasa Hitu Kuno disebut Kasumba Muda atau warna merah (warna bunga) sesuai dengan corak warna langit waktu magrib. Mendirikan negerinya bernama Laten, kemudian nama negeri tersebut menjadi nama marganya yaitu Lating. Jamilu disebut juga Perdana Jamilu atau Perdana Nustapi, Nustapi artinya Pendamai, karena dia dapat mendamaikan permusuhan antara Perdana Tanah Hitu dengan Perdana Totohatu, kata Nustapi asal kata dari Nusatau, dia juga digelari Kapitan Hitu I.
4. Sebagai Pendatang terakhir adalah Kie Patti dari Gorom (P. Seram bagian Timur) tiba di Tanah Hitu pada tahun 1468 yaitu pada waktu asar (Waktu Salat) sore hari dalam bahasa Hitu kuno disebut Halo Pa’u artinya Kuning sesuai corak warna langit pada waktu Ashar (waktu salat).
Mendirikan negerinya bernama Olong, nama negeri tersebut menjadi marganya yaitu marga Olong. Kie Patti disebut juga Perdana Pattituban, kerena beliau pernah diutus ke Tuban untuk memastikan sistim pemerintahan disana yang akan menjadi dasar pemerintahan di Kerajaan Tanah Hitu.

Oleh karena banyaknya pedagang-pegadang dari Arab, Persia, Jawa, Melayu dan Tiongkok berdagang mencari rempah-rempah di Tanah Hitu dan banyaknya pendatang – pendatang dari Ternate, Jalilolo, Obi, Makian dan Seram ingin berdomisili di Tanah Hitu, maka atas gagasan Perdana Tanah Hitu, ke Empat Perdana itu bergabung untuk membentuk suatu organisasi politik yang kuat yaitu satu Kerajaan.

Kemudian Empat Perdana itu mendirikan negeri yang letaknya kira-kira satu kilo meter dari Negeri Hitu (sekarang menjadi dusun Ama Hitu/Aman Hitu) disitulah awal berdirinya Negeri Hitu yang menjadi Pusat kegiatan kerajaan Tanah Hitu, bekasnya sampai sekarang adalah Pondasi Mesjid. Mesjid tersebut adalah mesjid pertama di Tanah Hitu, mesjid itu bernama Masjid Pangkat Tujuh karena struktur pondasinya tujuh lapis. Setelah itu Empat Perdana mengadakan pertemuan yang di sebut TATALO GURU (red: duduk guru)artinya kedudukan adat atas petunjuk UPUHATALA (ALLAH TA’ALA– metafor bahasa dari dewa agama Kakehang yaitu agama pribumi bangsa seram), mereka bermusyawara untuk mengangkat pemimpin mereka, maka dipililah salah seorang anak muda yang cerdas dari keturunan Empat Perdana yaitu anak dari Pattituri adik kandung Perdana Pattikawa atau Perdana Tanah Hitu yang bernama Zainal Abidin dengan Pangkatnya Abubakar Na Sidiq sebagai Raja Kerajaan Tanah Hitu yang pertama yang bergelar Upu Latu Sitania pada tahun 1470.

Latu Sitania terdiri dari dua kata yaitu Latu dan Sitania,dalam bahasa Hitu Kuno Latu artinya Raja dan Sitania adalah pembendaharaan dari kata Ile Isainyia artinya dia sendiri, maka Latu Sitania artinya Dia sendiri seorang Raja di Tanah Hitu, dalam bahasa Indonesia modern artinya Raja Penguasa Tunggal, sedangkan pada versi dari Hikayat Tanah Hitu karya Imam Ridzali: latu berarti raja dan Sitania ( tanya,ite panyia) berarti tempat mencari faedah baik dan buruk berraja.

Sesudah terbentuk Negeri Hitu sebagai pusat Kerajaan Tanah Hitu kemudian datang lagi tiga clan Alifuru untuk bergabung, diantarannya Tomu, Hunut dan Masapal. Negeri Hitu yang mulanya hanya merupakan gabungan empat negeri, kini menjadi gabungan dari tujuh negeri. Ketujuh negeri ini terhimpun dalam satu tatanan adat atau satu Uli (Persekutuan) yang disebut Uli Halawan (Persekutuan Emas), dimana Uli Halawan merupakan tingkatan Uli yang paling tinggi dari keenam Uli Hitu (Persekutuan Hitu). Pemimpin Ketujuh negeri dalam Uli Halawan disebut Tujuh Panggawa atau Upu Yitu. (sebutan kehormatan).

Gabungan Tujuh Negeri menjadi Negeri Hitu diantaranya :

1. Negeri Soupele
2. Negeri Wapaliti
3. Negeri Laten
4. Negeri Olong
5. Negeri Tomu
6. Negeri Hunut
7. Negeri Masapal

Kapatah Tanah Hitu dari Uli Halawan dalam bahasa Hitu : Upu Lihalawan-e Sopo Himi – o Hitu Upu-a Hata Tomu-a Upu-a Telu Nusa Hu’ul Amana Lima Laina Malono Lima Pattiluhu Mata Ena Artinya Tuan Emas Yang di Junjung (Raja Tanah Hitu) Hitu Empat Perdana Tomu Tiga Tuan (Tiga Pemimpin Ken Tomu) Kampung Alifuru Lima Negeri Lima Keluarga dari Hoamual (Waliulu, Wail, Ruhunussa, Nunlehu, Totowalat)

Lane atau Kapatah (Sastra bertutur) dari klen Hunut dalam bahasa Hitu yang masih hidup sampai sekarang yang menyatakan dibawah perintah Latu Hitu (Raja Hitu):

“yami he’i lete, hei lete hunut – o
“yami he’i lete, hei lete hunut – o
aman-e hahu’e, aman-e hahu’e,-o
aman-e hahu’e, aman-e hahu’e,-o

yami le di bawah pelu-a tanah hitu-o
yami le di bawah pelu-a tanah hitu-o
waai-ya na silawa lete huni mua-o
waai-ya na silawa lete huni mua-o

suli na silai salane kutika-o
suli na silai salane kutika-o
awal le e jadi lete elia paunusa-o”
awal le e jadi lete elia paunusa-o”

Artinya :

Kami dari Hunut, Kami dari Hunut
Kami dari Hunut, Kami dari Hunut
Negeri kami sudah kosong, Negeri kami sudah kosong,
Negeri kami sudah kosong, Negeri kami sudah kosong,

Kami dibawah Perintah Pengganti Kami ( Raja) Tanah Hitu
Kami dibawah Perintah Pengganti Kami ( Raja) Tanah Hitu
Orang Waai sudah Lari Pergi Ke Hunimua
Orang Waai sudah Lari Pergi Ke Hunimua

Orang Suli Sampai Sekarang Belum datang bergabung
Orang Suli Sampai Sekarang Belum datang bergabung
Kejadian ini terjadi pertama di gunung Elia Paunussa
Kejadian ini terjadi pertama di gunung Elia Paunussa

Pada pemerintahan Raja Mateuna’ Negeri Hitu sebagai pusat kegiatan Kerjaan Tanah Hitu di Pindahkan ke Pesisir Pantai pada awal abad XV masehi kini Negeri Hitu sekarang, Raja Mateuna’ adalah Raja Kerajaan Tanah Hitu yang ke lima dan juga merupakan raja yang terakhir pada pusat kegiatan Kerajaan Tanah Hitu yang pertama sekarang menjadi dusun Ama Hitu letaknya kira-kira satu kilo meter dari negeri Hitu sekarang, beliau meninggal dunia pada 29 Juni 1634. Pada masa Raja Mateuna’ terjadi kontak pertama antara Portugis dengan Kerajaan Tanah Hitu, perlawanan fisik pada Perang Hitu- I Pada tahun 1520-1605 di pimpin oleh Tubanbessy-I, yaitu Kapitan Sepamole, dan akhirnya Portugis angkat kaki dari Tanah Hitu dan kemudian mendirikan Benteng Kota Laha di Teluk Ambon (Jazirah Lei timur) pada tahun 1575 dan mulai mengkristenkan Jazirah Lei Timur. Raja Mateuna meninggalkan dua Putra yaitu Silimual dan Hunilamu, sedangkan istrinya berasal dari Halong dan Ibunya berasal dari Negeri Soya Jazirah Leitimur (Hitu Selatan), beliau digantikan oleh Putranya yang ke dua yaitu Hunilamu menjadi Latu Sitania yang ke Enam (1637–1682). Sedangkan Putranya pertamanya Silimual ke Kerajaan Houamual (Seram Barat) berdomisili disana dan menjadi Kapitan Huamual, memimpin Perang melawan Belanda pada tahun 1625-1656 dikenal dengan Perang Hoamual dan seluruh keturunannya berdomisili disana sampai sekarang menjadi orang asli Negeri Luhu (Seram Barat) bermarga Silehu. Sesudah perginya Portugis Belanda makin mengembangkan pengaruhnya dan mendirikan Benteng pertahanan di Tanah Hitu bagian barat di pesisir pantai kaki gunung wawane, maka Raja Hunilamu memerintahkan ketiga Perdananya mendirikan negeri baru untuk berdampingan dengan Belanda (Benteng Amsterdam), agar bisa membendung pengaruh Belanda di Tanah Hitu, Negeri itu dalam bahasa Hitu bernama Hitu Helo artinya Hitu Baru, karena makin berkembangnya pangaruh dialek bahasa, akhirnya kata Helo menjadi Hila yaitu Negeri Hila sekarang dan negeri asal mereka Negeri Hitu berganti nama menjadi Negeri Hitu yang Lama. Belanda tiba di Tanah Hitu pada tahun 1599 dan kemudian mendirikan kongsi dagang bernama V.O.C pada tahun 1602 sejak itulah terjadi perlawanan antara Belanda dengan Kerjaan Tanah Hitu, karena mendirikan monopoli dagang tersebut, puncaknya terjadi Perang Hitu – II atau Perang Wawane yang dipimpin oleh Kapitan Pattiwane anaknya Perdana Jamilu dan Tubanbesi-2, yaitu Kapitan Tahalele tahun 1634 -1643 dan Kemudian perlawanan Terakhir yaitu perang Kapahaha 1643 – 1646 yang dipimpin oleh Kapitan Talukabesi (Muhammad Uwen) dan Imam Ridjali setelah Kapitan Tahalele menghilang, berakhirnya Perang Kapahaha ini Belanda dapat menguasi Jazirah Lei Hitu. Belanda melakukan perubahan besar-besaran dalam struktur pemerintahan Kerajaan Tanah Hitu yaitu mengangkat Orang Kaya menjadi raja dari setiap Uli sebagai raja tandingan dari Kerajaan Tanah Hitu. Hitu yang lama sebagai pusat kegiatan pemerintahan Kerajaan Tanah Hitu di bagi menjadi dua administrasi yaitu Hitulama dengan Hitumessing dengan politik pecah belah inilah (devidet et impera) Belanda benar-benar menghancurkan pemerintah Kerajaan Tanah Hitu sampai akar-akarnya.

Negeri – Negeri di Jazirah Lei Hitu yang tidak termasuk di dalam Uli Hitu berarti negeri-negeri tersebut adalah negeri – negeri baru atau negeri-negeri yang belum ada pada zaman kekuasaan Kerajaan Tanah Hitu (1470-1682).Ketujuh Uli diantaranya :

1. Uli Halawang terdiri dari dua negeri yaitu:

* Negeri Hitu
* Negeri Hila

Central Ulinya di Negeri Hitu

2. Uli Solemata (Wakane) terdiri dari tiga negeri yaitu:

* Negeri Tial
* Negeri Suli
* Negeri Tulehu

Central Ulinya di Negeri Tulehu

3.Uli Sailesi terdiri dari empat negeri yaitu:

* Negeri Mamala
* Negeri Morela
* Negeri Liang
* Negeri Wai

Central Ulinya di Negeri Mamala

4.Uli Hatu Nuku terdiri dari satu negeri yaitu :

* Negeri Kaitetu

Central Ulinya di Kaitetu

5.Uli Lisawane terdiri dari satu negeri yaitu :

* Negeri Wakal

Central Ulinya di Wakal

6.Uli Yala terdiri dari tiga negeri yaitu :

* Negeri Seith
* Negeri Ureng
* Negeri Allang

Central Ulinya di Seith

7.Uli Lau Hena Helu terdiri dari satu negeri yaitu :

* Negeri Lima

Central Ulinya di Negeri Lima

Silsilah Upu Latu Sitania Kerjaan Tanah Hitu

1.ZAINAL ABIDIN (ABUBAKAR NASIDIQ)

2.MAULANA IMAM ALI MAHDUM IBRAHIM

3.PATTILAIN

4.POPO EHU’

5.MATEUNA

6.HUNILAMU (1637 – 1682)

sumber: http://id.wikipedia.org/wiki/Kerajaan_Tanah_Hitu

Asal Usul Desa Elaar (Sebuah Desa yang menyimpan sejarah Pembentukan Hukum Adat Larvul Ngabal)

Elaar adalah sebuah desa di pesisir timur Pulau Kei Kecil yang nenek moyangnya diasal usulkan (utin kain) dari pulau Seram, Luang Sermata, dan Luang Maubes. Desa ini bernama Desa Ohoilim yang terdiri dari lima marga bsar, yakni Marga Oat, Renngifur, Renoat, Fodubun, dan Labet-Umad. Kelima marga ini berasal dari Tiga marga besar (loo I tel atau tiga mata rumah) yaitu mata rumah penduduk asli yaitu mata rumah yang berasal dari keturunan Ngurkud oat, yang menurunkan Marga Oat dan Renngifur, mata rumah pendatang dari Luang yakni Turunan Faliw dari Luang Sermata yang menurunkan Marga Renoat, Wuaha Sobyar dari Maubes yang menurunkan Marga Fodubun, dan mata rumah pendatang dari Seram Gorom yakni Yamlim serta seorang adik lelaki yang menurunkan Labet dan Umad. Kedua marga inilah yang akhirnya menurunkan turunan terbesar di Desa Elaar yang bermarga Labetubun dan Madubun.
Penguasa daerah ini disebut Jingraw I adalah Ngurkud Oat dengan Womanya dalah Kot El, Lodar El (gerbang pemerintahan dan pusat perkawinan). Ketika Yamlim dan adiknya pertama dating, mereka menggunakan sebuah kulit siput besar dengan perbekalannya adalah sagu. Sampai di tepi pantai mereka melihat ada sungai kecil yang mengalir ke laut, maka mereka masuk dengan menyusuri sungai tersebut sampai kehulunya. Di hulu sungai inilah mereka berdiam di sebuah goa kecil dan menanam beberapa anakan pohon sagu untuk menjaga sumber air di sekitar hulu sungai. Sungai tersebut diberi nama sungai Yamlim dan Goa kecil tersebut sebagai Goa Yamlim, dipenuhi dengan tanaman sagu sebagai makanan pokok kedua setelah enbal dan umbi-umbian lainnya.
Ketika orang kampong pergi berburu, mereka ditemukan karena lolongan anjing pemburu. Mereka kemudian dibawah menghadap penguasa saat itu yakni Jingraw I yang dijabat oleh Ngurkud Oat. Penduduk akhirnya melapor kepada Jangraw I yakni Ngurkud Oat tentang keadaan dari kedua lelaki tersebut. Mereka kemudian ditanya asal usul mereka dan maksud kedatangan mereka. Melalui beberapa tes yang dilakukan oleh Ngurkud Oat dan sebuah sumpahan bahwa jika benr kamu orang baik-baik, maka keturunanmu akan seperti bunga mangga ( yang saat itu lagi berbunga) dan jika tidak keturunanmu akan punah bagaikan kembang mangga di musin hujan. Akhirnya Yamlim diterima oleh Ngurkud Oat dalam suatu pengawasan yang ketat.mereka sering diajak berburu bersama oleh penduduk kampung, ternyata Yamlim dan adiknya sangat pandai dalam hal memnah dan menggunakan pedang/parang.
Penduduk asli sangat kagum atas kelihaian dan kegesitan kakak beradik karena setiap buruan tidak terlepas dari panah sang kakak atau sabetan pedang sang adik. Sebelum perburuan dimulai kedua kakak beradik menyusun strategi yang akan dilancarkan pada waktu terlihat hewan buruan, pada saat mengaso, mereka tak segan-segan membagi pengalaman dengan teman-teman pemburu dengan strategi dan cara-cara menaklukkan hewan buruan, serta mengajarkan bagaimana cara memanah yang baik, dan menyabet dengan pedang secara tepat. Pengetahuan dan penhgalaman ini mereka dapat dari orang tua mereka di daerah asal mereka pulau Seram, yang hutannya lebih luas dan lebat dengan medan berburu yang lebih sulit karena gunung yang tinggi serta jurang yang sangat dalam. Setiap hasil perburuhan maupun hasil tangkapan ikan akan dibagikan kepada seluruh penduduk sesuai besar kecilnya jumlah anggota keluarganya.
Di depan tanjung di Desa Elaar, ada sebuah goa bernama yang bernama Vid Nang yang berarti “pintu masuk” yang dihuni oleh seekor ular naga besar yang sering memangsa penduduk, bahkan tak kurang para penduduk kampung lain yang melintas daerah tetrsebut dengan perahu tak luput para penduduk kampung lain yang melintas daerah tersebut dengan perahu tak luput menjadi mangsanya. Daerah depan Vid Nang telah menjadi daerah berbahaya bagi pelayar baik dari Kei Kecil maupun dari Kei Besar yang sering melintas daerah ini. Para pelayar sering melihat Naga tersebut melemparkan bola api ke udara kemudian di tangkap kembali. Keadaan ini selalu membuat penduduk kampung ketakutan. Kedua kakak beradik ini merembuk untuk membuat strategi, mencari cara untuk membunuh Naga tersebut. Kemudian sekali lagi mereka menunjukan kemampuan mereka dengan membuat tali jerat. Tali jerat tersebut dipilih bersama-sama penduduk kampung, lalu Naga pun di umpan untuk keluar dari liangnya, pada saat itulah Naga terjerat dan akhirnya dibunuh oleh mereka beramai-ramai.
Dengan pengalaman yang ditularkan kepada penduduk, maka pemuda kampung ini sangat terkenal sebagai jawara-jawara dalam peperangan karena kepandaian, pengetahuan dan keberanian kedua pemuda tersebut akhirnya mereka di angkat menjadi pemuka/tokoh pemuda yang disegani oleh kawan maupun lawan dengan gelar “Dir U Hamwang” yang artinya “pemuka dan pembagi”.
Penduduk akhirnya melapor kepada Jingraw I yakni Ngurkud Oat tentang keadaan dan sepak terjang mereka, oleh karena kedua kakak beradik ini selalu menunjukkan sifat-sifat yang arif dan bijaksana, serta pandai.
Kemudian Yamlim dan adiknya dipangging oleh Ngurkud Oat, pada saat mereka menghadap Ngurkud Oat, maka Yamlim sebagai kakak ia diberi kekuasaan oleh Ngurkud oat sambil mengucapkan: “Om do vo taha kuas ne ya’a taha formai” yang artinya “kamu tinggal disini memegang kekuasaan,dan saya mengatur masalah adat. Kemudian ia diberi salah satu dari putri Ngurkud adalah Masliwur sebagai istrinya. Setelah kekuasaan dan istri diberikan barulah diberi tanah sebagai tempat untuk membuka lahan. Tanah yang diberikan tidak terbatas, karena pada prinsipnya sejauh kmampuan dia untuk membuka hutan dengan menanam tanaman umur panjang seperti kelapa, sagu dan lainnya, maka sebesar itu pula haknya atas tanah tersebut.
Yamlim kemudian memegang jabatan sebagai seorang Hilaai dalam pemerintahan Jingraw II dalam daerah kekuasaan yang di sebut Vovan Medar Kabil. Kekuasaan Yamlim diperkuat oleh seorang ahli hukum yang bernama Fuut Rub dengan menerapkan suatu hukum Ohoi/Kampung yang disebut hukum “Lavul”. Hukum ini kemudian dijadikan induk hukum yang diberlakukan di tanah Kei, untuk mengenang leluhur mereka yang datang dari Seram, maka kemudian pada masa pemerintahan Belanda, Desa ini diberi nama Lamagorong oleh penguasa pada saat itu dari dari marga Labetubun yang moyangnya berasal dari Gorom untuk mengingat daerah asalnya, dengan Womanya adalah Woma “Ewanus” belangnya bernama “Belang Fadir”, pada waktu pemerintahan Jingraw II ini masyarakat Ohoilim termasuk orang-orang hartawan karena mereka banyak memiliki harta berupa emas dan perak dari hasil niaga dengan orang-orang di luar daerah Kei.
Mereka yang terkenal sebagai orang-orang hartawan Elaar di antaranya Mankerenluk dan anaknya Balkenwutun, dalam sejarah tanah Kei pernah menerima orang buangan dari Kei Besar, yang kemudian ditempatkan di daerah petuanan mereka yaitu di dusun Garara, dan dusun Ngurvul. Semula mereka berkampung di pantai Masleb namun karena ditolak oleh orang-orang Rahan Ohoilim, maka oleh seorang keturunan Balkenwutun yakni H. Abdul Halik Labetubun memindahkan mereka ke daerah petuanan Balkenwutun. Sampai sekarang kedua dusun tersebut menjadi anak desa Elaar. Hal ini dikarenakan adanya hubungan perkawinan antara adik perempuan Mankerenluk yakni Sikluban kawin dengan Raja Feer yakni Bol-Bol Rahakbaw, sedangkan cucunya Baturin anak dari Balkenwutun kawin dengan Kapitan Roroa dari dari Larat. Mereka dikenal sebagai “MEL UTIN” atau MEL UUN. Meraka memiliki harta pusaka berupa emas yang kini masih tersimpan dengan baik memiliki tanah-tanah yang luas dan budak belian yang banyak, pada waktu perang SONGIL FOMAS antara Kelompok Loor Lim dengan Ursiw yang mengakibatkan Raja Danar Terusir, dan terapung-apung di NGON TENBAW maka tampilah hartawan Elaar yakni Mankerenluk yang membawa seguci emas,lalu menebus Raja Danar untuk kembali menduduki jabatannya semula. Pemuda-pemuda Elaar sejak dahulu terkenal sebagai pemanah-pemanah yang handal dan tangkas dalam berperang.
Kampung Ohoilim pernah mengalami peperangan yang dikenal dengan perang (FUUN SULTAN) menghadapi gempuran orang-orang Kei di sekitarnya yang ingin mengislamkan Ohoilim, karena mereka mengetahui bahwa Hukum orang Ohoilim sejalan dengan hukum dalam agama islam. Orang Elaar walau beragama animis tetapi mempraktekkan hukum dan ajaran sesuai dengan ajaran islam, karena sering digempur, maka oleh penguasa pada saat itu diperintahkan untuk bekerja bersama-sama membangun tembok/lutur di sepanjang Laer Tutu Mayor (Tanjung Tutu Mayor) setinggi lima meter untuk melindungi kampung dari serbuan dari arah laut.
Selain tembok pertahanan, penguasa Ohoilim juga membagi marga-marga atas beberapa kelompok untuk mempermudah penggalangan masa bila terjadi penyerangan. Kelompok-kelompok ini mempunyai belang sendiri-sendiri yang dikomandoi oleh salah seorang pemuka yang dianggap piawai untuk menjadi pemimpin bagi pemuda-pemuda pendayung belang saat pertempuran yang terjadi di laut. Selain itu masyarakat Elaar pernah mengalami penyerbuan atas kampung mereka oleh masyarakat BIBTETRATSIW yang dimenangkan oleh masyarakat Elaar dengan terbunuhnya Hilaai Kanew dalam peperangan tersebut.
Seiring dengan berjalanannya waktu akhirnya orang Ohoilim mulai masuk Islam dengan keyakinan sendiri, bukan karena perkawinan atau alasan lain. Bahkan ada diantara mereka yang masuk Islam tersebut pada awalnya mereka (laki dan perempuan telah dijodohkan oleh orang Tua) sejodoh tetapi merekatidak mau kawin dan masuk Islam. Pada saat mereka telah sama-sama memeluk agama Islam barulah mereka menikah.
Setelah beberapa rumah tangga yang memeluk agama Islam maka dengan alasan tertentu untuk menghindari hewan piaraan dan makanan yang diharamkan Oleh Islam maka mereka kemudian pindah dan membangun pemukiman baru kira-kira 1 Km dari kampung induk dan diberi nama Desa Elaar Let. Kampung ini sekarang baru pada generasi ke 5 dari mereka yang masuk Islam.
Namun ketika orang-orang Ohoilim masuk agama Islam dan Kristen, maka pada tahun 60-an batu-batu tembok tersebut diruntuhkan dan batu-batunya doambil untuk pembuatan Gereja dan Rumah.

sumber : http://hi-in.facebook.com/topic.php?uid=75848061938&topic=18571

Asal Mula Nama Maluku

Maluku memiliki nama asli “Jazirah al-Mulk” yang artinya kumpulan/semenanjung kerajaan yang terdiri dari kerajaan-kerajaan kecil. Maluku dikenal dengan kawasan Seribu Pulau serta memiliki keanekaragaman sosial budaya dan kekayaan alam yang berlimpah. Orang Belanda menyebutnya sebagai ‘the three golden from the east’ (tiga emas dari timur) yakni Ternate, Banda dan Ambon. Sebelum kedatangan Belanda, penulis dan tabib Portugis, Tome Pirez menulis buku ‘Summa Oriental’ yang telah melukiskan tentang Ternate, Ambon dan Banda sebagai ‘the spices island’.

Pada masa lalu wilayah Maluku dikenal sebagai penghasil rempah-rempah seperti cengkeh dan pala. Cengkeh adalah rempah-rempah purbakala yang telah dikenal dan digunakan ribuan tahun sebelum masehi. Pohonnya sendiri merupakan tanaman asli kepulauan Maluku (Ternate dan Tidore), yang dahulu dikenal oleh para penjelajah sebagai Spice Islands.

Pada 4000 tahun lalu di kerajaan Mesir, Fir’aun dinasti ke-12, Sesoteris III. Lewat data arkeolog mengenai transaksi Mesir dalam mengimpor dupa, kayu eboni, kemenyan, gading, dari daratan misterius tempat “Punt” berasal. Meski dukungan arkeologis sangat kurang, negeri “Punt” dapat diidentifikasi setelah Giorgio Buccellati menemukan wadah yang berisi benda seperti cengkih di Efrat tengah. Pada masa 1.700 SM itu, cengkih hanya terdapat di kepulauan Maluku, Indonesia. Pada abad pertengahan (sekitar 1600 Masehi) cengkeh pernah menjadi salah satu rempah yang paling popular dan mahal di Eropa, melebihi harga emas.

Selain cengkeh, rempah-rempah asal Maluku adalah buah Pala. Buah Pala (Myristica fragrans) merupakan tumbuhan berupa pohon yang berasal dari kepulauan Banda, Maluku. Akibat nilainya yang tinggi sebagai rempah-rempah, buah dan biji pala telah menjadi komoditi perdagangan yang penting pada masa Romawi. Melihat mahalnya harga rempah-rempah waktu itu banyak orang Eropa kemudian mencari Kepulauan rempah-rempah ini. Sesungguhnya yang dicari Christoper Columbus ke arah barat adalah jalan menuju Kepulauan Maluku, ‘The Island of Spices’ (Pulau Rempah-rempah), meskipun pada akhirnya Ia justru menemukan benua baru bernama Amerika. Rempah-rempah adalah salah satu alasan mengapa penjelajah Portugis Vasco Da Gama mencapai India dan Maluku.

Kini sebenarnya Maluku bisa kembali berjaya dengan hasil pertaniannya jika terus dikembangkan dengan baik. Maluku bisa kaya raya dengan hasil bumi dan lautnya.